Jumat, 02 November 2012

Beautiful Pain


Gue inget banget malam dimana lo buat gue jadi orang paling bahagia plus paling bego dalem sejarah, Zi.
Kata-kata lo itu cukup banget buat gue melayang terus jatuh tanpa beban, langsung jadi hamba lo.
Semudah itu, Zi, lo dapetin hati gue… Semudah itu.
Entah gue itu naïf atau bego, gue rela mati-matian bertahan walau sakit.
Sakit kenapa, Zi? Karena terang-terangan lo bilang klo lo sayang sama orang lain.
Terang-terangan, Zi… Seakan-akan gue nggak punya hati yang nggak bakal sakit, seakan-akan yang gue punya cuma suara manis yang bisa bikin lo tenang, seakan-akan gue itu objek bahagia lo.
Heran gue, bisa-bisanya gue jatuh cinta sama orang yang bahkan nggak nganggep gue manusia.
Tapi gue mutusin buat jadi cewek baik, Zi. Cewek baik yang selalu ada buat lo. Cewek baik yang dengan tulus sayang sama lo walaupun gue tau rasa sayang lo bukan cuma buat gue doang.
Karena dulu gue masih bahagia, Zi, hanya karena tau lo sayang sama gue.
Entah sebego apa gue waktu itu.


Kita jalanin itu. Nunjukkin perhatian, saling bilang sayang, kaya orang pacaran pada umumnya.
Gue bahagia, Zi. Bahagia banget.
Gue tutup mata aja sama semua hal yang kira-kira bakal ngeganggu bahagia gue. Gue nikmatin bahagianya disayang sama lo.
Sumpah, gue baru nyadar klo sekarang gue cuma kaya binatang peliharaan lo doang.
Sampe akhirnya lo inget, Zi? orang-orang tau tentang kita.
Temen-temen kita nggak setuju, Zi, karena elo udah ngelakuin hal yang unforgiven ke Sicca, mantan lo sekaligus sahabat gue sendiri.
“Lo mau tau apa yang dia lakuin sama Sicca di villa, Ra? Dia nyiumin Sicca sampe puas! Lo mau ngegantiin bekasnya dia?” Kata mereka waktu itu.
Gue kontak lo malem itu, dan yang lo bisa bilang cuma “Klo udah kaya gini, terserah kamu mau ninggalin aku atau nggak.”
Bahkan untuk sekedar mempertahanin gue yang sayang sama elo aja lo berpikir untuk nyerah, Zi? Cowok apaan lo?
Dan ternyata, gue yang jadi bego banget karena mutusin buat tetep stay sama lo, yang bejatnya luar biasa.
Sicca nelpon gue malem itu, lo tau? Curhat sama gue SEMUA tentang elo, SEMUA kebejatan lo, SEMUA yang dia lakuin sama lo. Kebayang nggak sakit hati gue, Zi?
Tapi entah kenapa, gue nggak tau otak gue dimana waktu itu, gue mutusin tetep jalan sama elo.
Mungkin karena gue udah sayang mampus sama elo, Zi. Shit.
Jadi gue nggak peduli waktu Sicca maki-maki gue ampe tengah malem, temen-temen lo ngatain gue jabs, atau orang-orang pada nge-judge gue, gue  nggak peduli, yang penting gue masih bisa denger ungkapan sayang dari lo tiap hari, Zi.
Gila banget. Demi elo, gue rela dimaki-maki, gue rela pasang badan ngelindungin hubungan kita yang bahkan elo sendiri santai aja, bahkan gue ngelanggar prinsip gue sendiri yang nggak mau pacaran and disakitin lagi.
Gede banget yah efek lo di hidup gue?


Waktu berlalu dan gue masih bahagia, Zi.
Tapi gue tau, jalan sama lo nggak pernah mulus.
Inget waktu lo bilang sama gue, “’She’ sent a message, by the way.”
Andai lo sadar betapa sakitnya gue waktu itu.
Dan betapa sok sucinya gue yang waktu itu bilang “Reply it, then.”
Padahal gue was-was setengah mati, Zi.
Dan tanpa sadar lo udah cerita banyak tentang ‘dia’, bahkan nawarin  gue buat ngontak ‘dia’, dan lagi-lagi gue cuma bisa jadi cewek baik yang berasa ngedengerin sahabat cowoknya cerita tentang gebetannya.
Tapi akhirnya lo sadar, dan minta maaf bertubi-tubi ke gue.
Gue terima maaf lo, pake segala bilang nggak apa-apa pula, padahal tadinya gue ancur luar biasa.
Apalagi lo ngomong terang-terangan ke gue, “’She’ makes me mad.”
Gue bisa apa, Zi? Gue bisa apa?
Yang gue bisa cuma sok baik dan nyerahin semua pilihan ke elo.
Tapi lo bilang ke gue I didn’t even know that you was lying or not “Aku udah punya kamu,Ra. Dan aku nyadar harus tetap begitu. Aku pengennya sama kamu, bukan sama yang lain.”
16 tahun gue hidup gue tau omongan lo bisa aja bullshit, Zi. Tapi gue mutusin buat percaya aja sama lo.
Lo minta maaf lagi dan berkali-kali bilang ‘I Love You’.
Tapi gue tau, akan lebih banyak sakit hati yang mampir ke hidup gue nanti.


Lo ngerubah PM lo waktu itu “Dari mana dia tau coba.=))”, dan gue langsung nggak enak hati.
“Kenapa?” gue tanya waktu itu. “Siapa yang tau? ‘Dia’?”
“Iya. Siapa lagi?” jawab lo.
Speechless abis gue.
Dan lagi-lagidengan sok baiknya gue bilang, “Should I say sorry to ‘her’?”
Terus dengan entengnya lo jawab, “Iya, nanti aja.”
Heck. Tau nggak sih, mestinya elo yang mesti minta maaf ke kita berdua karena udah nyakitin gue and ‘dia’ begitu rupa!
Gue sms ‘dia’, dan dia tolak gue mentah-mentah, Zi.
‘Dia’ sakit, gue tau. Tap gue juga sakit.
Mau tau yang lebih sakit lagi, Zi?
Saat lo minta maaf atas semua hal tadi, dan gue bilang “Gapapa, I’m strong”, sampe sekarang gue masih berdarah-darah klo mikirin kata-kata yang keluar dari mulut lo abis itu, Zi.
“Yes, I know. But ‘she’s not.”
What the fuck God damn shit!
Pede banget gue udah ngira lo peduli sama gue, padahal yang lo peduliin cuma dia doang.
Tapi emang sih yah, gue kuat, sampe-sampe lo mikir mungkin gue disakitin begitu rupa juga gapapa. Nggak kaya dia yang rapuh, yang lo puja setengah mati.
Why I always look like a bitch and she’s like an angel in your eyes, Zi?
Lo nanya sama gue, “Salah nggak sih aku nyakitin ‘dia’ kaya gini?”
Klo gue egois, gue bakal jawab nggak, Zi. Klo gue egois gue bakal jawab yang salah itu diri lo yang nyaktin gue, bukan diri lo yang nyakitin ‘dia’.
But, over and over again, all I can say is just “Up to you, Darl. If you ask me to stay, I’ll stay.”
Tapi rasanya Tuhan masih ngizinin gue buat bahagia, Zi… karena lo mutusin buat tetep bareng gue.


Dan sekarang kita udah kepisah jarak, Zi.
Nggak terlalu jauh sebenernya, tapi tetep aja rasanya nggak enak banget.
Lo inget malem terakhir kita ngobrol? Lo janji sama gue lo bakal nungguin gue, janji sama gue bakal setia, all those things yang gue gak tau bakal lo tepatin atau nggak.
Tapi gue percaya, Zi…
Dan kepercayaan itu harus dibayar mahal dengan perasaan nggak lengkap, Zi. Gue ngerasa separuh tanpa lo.
Cheesy abis but that’s true.
Kangennya bikin sakit, rindunya nggak ketolong, was-wasnya nggak ketahan.
Unbearable, Zi, rasanya bawaannya pengen teriak aja.
Sesek ni dada…
Mikirin lo makan nggak teratur, or suka sama cewek lain dengan kebejatan lo yang luar biasa si kayaknya nggak mustahildan sejuta pikiran tentang elo yang nggak pernah mau ilang.
Aargh..! ancur otak gue mikirin elo!
Kadang gue ngerasa nggak kuat, Zi.
Tapi gue yakinin diri gue klo kita bakal baik-baik aja.
Yang ngeganggu gue, kadang dengan bangga nyebut nama lo sebagai milik gue aja rada nyakitin, Zi…
Karena apa? Karena akan lebih indah klo gue ngomong ke semua orang klo elo milik gue dengan elo disamping gue nemenin gue dan juga bilang klo gue milik elo.
Gue kangen, Zi… Kangen banget.
Sekarang gue cuma bisa berdo’a semoga kita bisa ngalahin jarak and nyatu lagi.
Berdo’a upaya Tuhan ngizinin kita bareng terus sampe akhir nanti.


(mungkin  aku bisa bersyukur kepada Tuhan, karena dengan luka yang kadang masih berdarah ini aku tetap bisa tersenyum karenamu...)

2 komentar:

  1. Well, karakter dan alurnya menjelaskan banget, dan sangat dapat dimengerti ._.

    BalasHapus
  2. *nyimak* ga semua cowo gitu kok, percaya deh. kamu sedang dibutakan oleh cinta, sehingga apapun hal buruk yg dilakukan oleh kekasihmu, ya kamu terima aj. Come on move On girl, masih banyak cowo yang lebih baik dari dia.

    BalasHapus